Karena aku mencintai yang sewaktu-waktu pergi, yang sewaktu-waktu diambil. Aku belajar bagaimana caranya melepaskan. Aku belajar bagaimana menyikapi kepergian.

Aku belajar mengosongkan diri dari apapun yang memenuhi. Hingga setiap ruang dalam hati terasa lebih lapang dari biasanya. Lalu…

30 maret 2014

Sempatkan menginggat doa2 masa lalu. Yg diucap asal atau yg diiringi tangis, lirih memejam seperti tiada pilihan lain. Lihat kini ternyata doa memang benar dijawab. Kdg dgn yg kita diniati, kdg dgn cicilan, kdg dgn pelajaran, kdg dgn pengalaman (duh!). Lalu sempatkan melihat diri yg skrg, jujurlah dgn yg kau rasa. Jujurlah dgn semuanya. Maka, nikmat Tuhanmu yg manakah yang kau dustakan? Yg manakah yg mampu kau dustakan?

Dear Allah perbaikilah urusanku..

Dulu suka kesel sama ibu2 yg maksa balitanya pake kerudung. Riweuh, gerah, panas. Mungkin sedangkal itu dulu iman. Padahal setiap kali auratnya terlihat setelah baliq, ayah dan ibunya menanggung dosa, sebagian dosa. Padahal setiap kali kulitnya menyentuh yg bukan mahram, laki2 baliq menanggung dosanya sendiri. Lbh ajaib lg. Dosa saudara perempuannya, dosa ibunya, dan kelak dosa istri dan anaknya. Lalu bayangkan, bila dgn tanggungan sebanyak itu, si lelaki menerima perempuan dgn banyak “plus”nya.

Semoga mampu, semoga bisa jd org tua yg pantas dgn hadiah anak soleh.

Yg plg bahaya itu, yg pulang tp gk sempet tobat.

:)

:)

Klo skrg belum bisa jd teman, semoga tidak berhenti jd dua org yg saling mendoakan. Dudududu..

Menurut saya, kita akan bersama sesuatu atau seseorang yg kualitasnya sama dgn kita. Misal saat ngerasa gaji segitu tp ngurusin apply beasiswa aja males yah artinya gajinya matching sama malesnya. Atau saat temen2 yg lain mulai lari dgn target atau kesenengan baru tp saat kita diajak keluar aja berentet bgt alesannya artinya yah siap2 aja akan sumpek dgn sendiri. Sdg si temen sudah punya temen baru dgn matching quality, dan kerjaan lain yg lbh menantang sudah diisi dgn mereka yg rela begadang buat bljr.
Jd apa harus slalu punya rencana? Iya tp jgn ngoyo. Pelan2 harus bljr jg hidup dalam rencana Allah. Dia yg lbh tau mana yg baik dan buruk. Mana yg manfaat mana yg mudharat. Krn jujur hayooo, berdoa pun kdg bingung apa yg benar2 dirasa. Bingung apa yg benar2 diminta. Allah blg ada sekat dihati manusia. Dibatasi manusia bahkan dgn hatinya sendiri. Mungkin agar saya yg kdg keras kepala ini, berhenti dgn mudah menyimpulkan sesuatu lalu bljr pasrah dgn ketentuanNya.